cara download video instagram di android tanpa aplikasi

Apakah video adalah bagian dari strategi pemasaran Anda? Jika tidak, maka harus! Mengapa? Nah, konsumen sekarang nyaman dipasarkan melalui video, dan sekarang banyak yang mengharapkannya dari merek yang mereka kenal dan percaya.

Saya tahu saya butuh beberapa saat untuk merasa nyaman dengan video, terutama yang mengharuskan saya berada di depan kamera! Tetapi ada banyak cara untuk membuat video, jadi jika Anda malu kamera, jangan takut, Anda tidak perlu menjadi download video instagram tanpa aplikasi bintang video untuk memulai.

Yang benar adalah, memiliki deskripsi produk yang ditulis dengan baik, iklan berbayar yang menarik atau halaman arahan yang apik tidak cukup untuk memotongnya untuk banyak audiens target Anda lagi. Menurut survei terbaru oleh Wyzowl, 84% responden mengatakan bahwa mereka telah diyakinkan untuk membeli suatu produk atau layanan dengan menonton video suatu merek.

Sekarang, mungkin Anda menganggukkan kepala bahwa ya, Anda memang fokus pada pemasaran video. Itu keren! Tetapi apakah Anda memiliki strategi berdasarkan profil pelanggan ideal Anda, atau apakah Anda hanya membuang konten ke luar sana, berharap sesuatu akan melekat?

Menurut CISCO, lalu lintas video akan menjadi 82% dari semua lalu lintas internet konsumen global pada tahun 2021.

Berikut adalah beberapa manfaat pemasaran video untuk lebih meyakinkan Anda bahwa rencana yang dibuat dengan cermat sangat berharga:

Anda dapat membangun kesadaran seputar produk atau layanan Anda.
Ini adalah cara cerdas untuk melibatkan / menghibur audiens target Anda di situs web / media sosial Anda
Ini membantu menjelaskan produk atau layanan Anda dengan jelas kepada orang-orang.
Ini berkontribusi pada retensi pelanggan jika Anda menawarkan tip dan saran yang berharga.
Saatnya memanfaatkan peluang untuk memanfaatkan taktik pemasaran yang penting namun sering diabaikan ini.
Berikut tiga langkah untuk membuat strategi pemasaran video yang meningkatkan keterlibatan, prospek, dan penjualan.

1. Pilih saluran Anda.

Tidak setiap merek harus membuat video YouTube, dan tidak setiap pemilik bisnis kecil harus menempatkan video di beranda situs web mereka.

Misalnya, saya telah menemukan Twitter sebagai platform terbaik untuk berbagi blog dan artikel kami, tetapi Facebook adalah tempat untuk terhubung dengan audiens target saya melalui video. Bisakah membuat video Facebook Live menjadi tiket Anda ke hati pelanggan?

Untuk memberi Anda beberapa wawasan tentang platform apa yang mungkin terbaik untuk bisnis kecil Anda, berikut adalah uraian singkatnya:

YouTube adalah mesin pencari terbesar kedua di dunia (setelah Google, yang memilikinya). Anda akan menemukan berbagai macam industri dan topik di platform ini.
Twitter umumnya lebih banyak digunakan sebagai situs berita daripada situs media sosial, dan sebagian besar konten selalu dikonsumsi di perangkat seluler.
LinkedIn adalah tempat yang tepat untuk berbagi materi yang lebih profesional. LInkedIn mengklaim bahwa orang mengatakan itu 3 kali lebih dapat dipercaya untuk memberikan konten yang bermanfaat, dibandingkan dengan platform sosial lainnya.
Faccebook: Menurut Facebook, ada lebih dari 3,5 miliar siaran langsung di tahun 2018. Sejak 2016, siaran langsung Facebook meningkat dua kali lipat setiap tahun.
Snapchat berkembang pesat dan umumnya dikaitkan dengan basis pengguna yang lebih muda (pikirkan milenial).
TikTok juga dianggap sebagai platform untuk kaum muda; statistik menunjukkan bahwa sekitar 50% dari penonton global berusia di bawah 34 tahun; 26% berusia antara 18 dan 24 tahun.
Jadi, di mana pelanggan ideal Anda berkumpul?
2. Rencanakan konten Anda dengan hati-hati.

Saya tidak memberi tahu Anda bahwa setiap kata harus dituliskan dalam naskah, atau Anda tidak dapat melakukan Facebook Live dadakan untuk menanggapi acara terkini.

Tetapi sebelum Anda merekam pesan Anda, tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan. Akankah rekaman ini menambah nilai bagi kehidupan pelanggan Anda? Apakah itu mewakili suara, nada, dan misi merek Anda? Apakah Anda menjelaskan diri Anda secara ringkas dan memberikan ajakan bertindak yang jelas?

Untuk menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, selalu kembali ke profil pelanggan ideal Anda (ICP). Ini akan memberi tahu Anda apa target audiens Anda, dari kelompok usia dan pekerjaan mereka, hingga gaya hidup dan poin rasa sakit mereka.

Sebagai bagian dari mencari tahu profil pelanggan ideal Anda, Anda mungkin membuat persona pembeli sebagai bagian dari strategi branding awal Anda. Jika Anda belum menggunakan persona merek untuk menentukan target pasar ideal Anda, hubungi kami untuk mengetahui bagaimana kami dapat membantu.

Dan ini bukan hanya tentang apa yang Anda katakan, tetapi berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk mengatakannya. Sebagian besar dari strategi pemasaran video Anda akan menentukan panjang konten Anda. Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa video Instagram harus berdurasi sekitar 30 detik dan YouTube sekitar dua menit. BuzzSumo menemukan bahwa Facebook Lives dengan kinerja terbaik berdurasi 15 hingga 20 menit.

Dengan membuat kalender dan merencanakan waktu Anda sebelumnya, menggunakan taktik ini akan lebih mudah dan efektif. Anda tidak akan mencari-cari ide di saat-saat terakhir atau memotret hal-hal yang tidak sesuai dengan target audiens Anda.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *